Saturday, August 25, 2012

R(u)andom

Setelah kemaren saya ngomongin masalah kedefinitnegatifan saya, saya lupa mau nulis apa.........................................

Tadi pagi saya mecahin mangkok. Sumpeh. Sumprit. Sumpil. Dodol pisaaaan dodol garut!! Waktu saya ngambil mangkok dari meja makan, sendok diatas jatoh terus saya ambil kan. Lah mangkoknya ikutan numplek dan PRANKK!! Pecah dong. Yaudin, saya bisa apa kalo emang udah pecah.

Sudah ya. Jadi ceritanya saya ini lagi agak melan gitu deh. Tapi mikirinnya kepribadian mulu. Saya ini ga pinter pinter amat. Rajin banget lah remidi. Terus gengsian, jaim, perfeksionis. Tapi kadang ya seenaknya sendiri, kasar, dan ga punya tujuan. Ya, ga punya tujuan. Saya gatau mau apa. Saya terlalu takut buat ngadepin penolakan. Dari kecil semisal saya pengen eskrim. Terus daripada saya harus sedih soalnya ga dikasih, mending saya ga minta. Kira kira begitu. Akhirnya sekarang saya sering gatau mau apa. Mungkin tanpa saya sadari saya menipu diri saya sendiri seakan akan saya ga mau, gitu kali ya.

Efeknya karena saya perfeksionis ya, jadi sumpekan. Misalnya saya di suatu tempat yg berantakan, sempit. Rasanya sumpek kan? Apalagi di sekitar saya orangnya ga bisa toleransi. Ada yg ngerokok misalnya. Terus ada yg nyempil nyempil gitu. Siapa yg ga bete coba? Cuma saya orangnya pasrahan. Daripada saya mulai ngeluh terus makin kesel, makin ngeluh ga bisa berhenti ya ga usah mulai ngeluh. Mendem di hati aja.
Tapi saya paling perfeksionis masalah tingkah laku orang sih. Cuma ya saya pikir emang orang kan macem macem. Kita mikir mereka jelek ya siapa tau mereka juga mikir kita jelek. Soalnya ga sama gitu kan?


Terus beberapa bulan ini saya sering ngobrol sama seseorang, sebut aja awan. Ya, awan. Soalnya dia suka berubah ga jelas gitu. Kadang kelabu, kadang jernih. Jalan kemana aja seenaknya. Easily change. Go with the wind. Apa apa yg awan bilang tentang saya itu bikin saya sadar. Selama ini saya bertanya tanya kenapa saya gini. Atau bahkan saya belum tau sebelumnya kalo saya begini. Terus kata katanya selalu bikin saya percaya. Dan dia benar.

Saya pengen jadi orang baik. Soalnya saya ngerasa saya udah terlalu jahat selama 16 taun ini. Tapi kata Awan, "awal dari ketidakbaikan adalah ketika kamu ingin memenuhi keinginan semua orang,". Ya, cara saya menjadi baik itu memenuhi keinginan teman teman saya. Saya takut jadi orang yg dibenci. Saya terlalu takut. Makanya saya ga pengen jadi egois dengan ngikutin semau saya sendiri. Terus saya jadi berusaha baik sama semua orang. Tapi salah, ga semua orang punya satu jalan satu pikiran. Sebagian bisa nganggep saya baik, sebagian menyalahartikannya, sebagian lain bisa aja nganggep saya munafik.

Ga mgerti deh. Pokonya begitu. Entar kalo saya muntab lagi saya insyaallah numpahin disini kok.

Friday, August 24, 2012

Sebenarnya Aku Mencintaimu Hanya Saja Aku Tidak Mengatakannya

"Itu berkaitan dengan harga diri. Ya, itu benar. Seseorang memang harus menghadapimu dengan martabat dan harga diri supaya kamu tidak menganggapnya sampah. Apalagi mencintai dan dicintai adalah masalah bagiku. Karena apa pun yang kau dapat, harus selalu kau bayar, baik secara tunai maupun kredit. Dunia ini persis pasar, ya kan ? Apa pun harus ada transaksi yang jelas. Kalau tidak, kamu jadi pencuri. Hukuman bagi pencuri itu sudah jelas. Jika ada empat orang saksi, kamu sudah pantas tidak memiliki tangan lagi. Tapi sampai saat ini aku belum juga pantas untuk seseorang yang mencuri kepolosan hati.

Setelah bertemu denganmu aku tidak polos lagi, tapi aku tidak bisa menuduhmu mencuri. Tidak ada bukti. Tidak ada saksi. Hanya Tuhan saja yang tahu bagaimana kamu menarik hatiku hingga aku tidak memilikinya lagi.

Orang yang tidak memiliki hati pasti dia bukan manusia lagi. Tapi, entahlah. Setelah hatiku kau curi, aku malah jadi lebih manusiawi. Aku sedang membangun mimpi mengenai suatu negeri ketika kamu datang." - Yuni Kristianingsih, 2003


****

repost nih hehe gatau kenapa tiba tiba pengen aja. saya nemuin ini bukan karena saya baca novelnya. di fotokopian soal ujian saya lupa taun berapa, soal bahasa Indonesianya pake teks ini. udah, gitu doang

Negatif

Aku gagal. Seringkali merasa gagal. Aku gagal mengutarakan maksudku. Aku gagal mengomunikasikan pendapatku. Aku gagal mengekspresikan isi hatiku. Aku gagal menyampaikan perasaanku. Aku gagal dalam hal persuasif. Aku gagal hampir dalam sebagian besar hal yg sangat aku harapkan berhasil. Aku seringkali salah merangkai kalimat yg aku ucapkan. Tapi aku justru ahli dalam menyusun kalimat penyulut api, padahal baiknya aku ahli dalam penyusunan kalimat pengembang sakura. Aku tau dan sangat sadar kemampuan verbalku begitu kurang. Lalu apa yg harus diganti ya? Belajar bahasa Indonesia? Atau ngikutin katanya Jamrud, mungkin butuh kursus merangkai kata untuk bicara. Padahal bahasa dan berbicara adalah hal yg paling mendasar. Jadi inget Banni, best-bestfriend ku, bilang kalo dia ga ngerti pelajaran gitu terus nanya ke aku dan tak jelasin, dia ga bisa mudeng. Susah banget. Terus tanya ke anak lain baru mudeng. Kenapa ya? Separah itu ya kemampuan verbalku? Kata kataku juga sering sekali menyinggung perasaan orang lain. Diam itu emas katanya. Tapi sering ga sih rasanya gatel gitu pengen ngomong? Terus aku jadi mikir, aku ini sangat tidak menyenangkan. Iya kan? Semua orang emang ga sempurna sih, tapi aku kok rasanya sangat kurang. Seakan akan aku ini definit negatif. Liat deh, cuma buat ngutarain perasaan sama pikiranku lewat posting blog beginian aja gagal kan?

Monday, August 13, 2012

Introspeksi

Tau ga sih tentang jenis jenis kepribadian orang yg ada 4 itu? Sanguinis, plegmatis, koleris, sama melankolis. Tau kan ya? Percaya ga? Percaya sama pengotak-kotakan kepribadian manusia itu? Katanya bisa aja satu orang pribadinya dobel dobel. Bahkan ada yg sama rata keempatnya. Toh pada faktanya lebih banyak orang yg dari hasil tes itu dapet dua predikat. Berarti semua orang berkepribadian ganda? Begitukah? Aku sih gatau mau percaya apa engga. Tapi semua orang emang pribadinya dobel dobel, menurutku. Liat deh komik komik misterius gitu yg ceritanya detektif gitu kan kalo ada psikopat. Kenapa dia bunuh bunuhin orang? Sebagian besar alasannya justru karena dia terlalu freak sama yg namanya keindahan. Tangan misalnya. Tangannya dipotong dulu terus orangnya dibunuh. Kejem ya? Engga sih, toh dia tau yg namanya keindahan kok. Seni, katanya.

Terus...... Sek, aku lupa.......

Oh iya. Jadi gini lho. Aku sering deh liat di twitter kalo ada yg nyindir orang gitu. Misalkan, "mbaak kalo mau ngatain orang mbok ya ngaca dulu, jangan rasan rasan di twit, kaya ndak punya salah aja" . Nah lhooo siapa yg rasan rasan di twit haayooo... Sing ngetwit ngoco sisan yo rek. Aku mari ngepost iki yo ngoco kok.
Sebenenrnya ya ini yg tak maksudken. Yg nyuruh ngaca tadi anggeplah L gitu. Ya L itu ga salah sih, kayanya. Dia tau hal yg bener tapi...eh ngaco btw iki out of topic yo --" teori itu lebih mudah daripada praktek? Ngomong itu lebih sederhana daripada tindakan. Semua orang belajar bahasa dari lahir. Tapi ga semuanya belajar olahraga, misalnya. Ga nyambung --" tapi pokonya gitu.
Itu attitude ya? Itu masuk pelajaran attitude? Dimana mana semua orang ngajarin, eh, ngingetin masalah attitude. Taapii.... Ndak semuanya melakukan dengan benar kan? Bahkan di depan umum yg justru bikin orang lain bingung yg kaya, "loh katanya menjunjung ini tapi kok anu?". Ya ndak tau sih ndak tau. Saya juga bukan orang yg punya attitude kok. Masih sangat kurang sekali. Kalo ngomong masih suka nyakitin orang, suka belom bisa nempatin diri yg bener. Ya cuma gitu aja. Menampar diri sendiri. Introspeksi.. INTROSPEKSI!!!

Sudah ah, ngaca dulu....