Saturday, August 25, 2012

R(u)andom

Setelah kemaren saya ngomongin masalah kedefinitnegatifan saya, saya lupa mau nulis apa.........................................

Tadi pagi saya mecahin mangkok. Sumpeh. Sumprit. Sumpil. Dodol pisaaaan dodol garut!! Waktu saya ngambil mangkok dari meja makan, sendok diatas jatoh terus saya ambil kan. Lah mangkoknya ikutan numplek dan PRANKK!! Pecah dong. Yaudin, saya bisa apa kalo emang udah pecah.

Sudah ya. Jadi ceritanya saya ini lagi agak melan gitu deh. Tapi mikirinnya kepribadian mulu. Saya ini ga pinter pinter amat. Rajin banget lah remidi. Terus gengsian, jaim, perfeksionis. Tapi kadang ya seenaknya sendiri, kasar, dan ga punya tujuan. Ya, ga punya tujuan. Saya gatau mau apa. Saya terlalu takut buat ngadepin penolakan. Dari kecil semisal saya pengen eskrim. Terus daripada saya harus sedih soalnya ga dikasih, mending saya ga minta. Kira kira begitu. Akhirnya sekarang saya sering gatau mau apa. Mungkin tanpa saya sadari saya menipu diri saya sendiri seakan akan saya ga mau, gitu kali ya.

Efeknya karena saya perfeksionis ya, jadi sumpekan. Misalnya saya di suatu tempat yg berantakan, sempit. Rasanya sumpek kan? Apalagi di sekitar saya orangnya ga bisa toleransi. Ada yg ngerokok misalnya. Terus ada yg nyempil nyempil gitu. Siapa yg ga bete coba? Cuma saya orangnya pasrahan. Daripada saya mulai ngeluh terus makin kesel, makin ngeluh ga bisa berhenti ya ga usah mulai ngeluh. Mendem di hati aja.
Tapi saya paling perfeksionis masalah tingkah laku orang sih. Cuma ya saya pikir emang orang kan macem macem. Kita mikir mereka jelek ya siapa tau mereka juga mikir kita jelek. Soalnya ga sama gitu kan?


Terus beberapa bulan ini saya sering ngobrol sama seseorang, sebut aja awan. Ya, awan. Soalnya dia suka berubah ga jelas gitu. Kadang kelabu, kadang jernih. Jalan kemana aja seenaknya. Easily change. Go with the wind. Apa apa yg awan bilang tentang saya itu bikin saya sadar. Selama ini saya bertanya tanya kenapa saya gini. Atau bahkan saya belum tau sebelumnya kalo saya begini. Terus kata katanya selalu bikin saya percaya. Dan dia benar.

Saya pengen jadi orang baik. Soalnya saya ngerasa saya udah terlalu jahat selama 16 taun ini. Tapi kata Awan, "awal dari ketidakbaikan adalah ketika kamu ingin memenuhi keinginan semua orang,". Ya, cara saya menjadi baik itu memenuhi keinginan teman teman saya. Saya takut jadi orang yg dibenci. Saya terlalu takut. Makanya saya ga pengen jadi egois dengan ngikutin semau saya sendiri. Terus saya jadi berusaha baik sama semua orang. Tapi salah, ga semua orang punya satu jalan satu pikiran. Sebagian bisa nganggep saya baik, sebagian menyalahartikannya, sebagian lain bisa aja nganggep saya munafik.

Ga mgerti deh. Pokonya begitu. Entar kalo saya muntab lagi saya insyaallah numpahin disini kok.

No comments:

Post a Comment