Saturday, December 15, 2012

Iya takdir

Beberapa hari yg lalu di sebuah sore, di kelas mekanika teknik, aku duduk diantara shelvy dan nathan.  Otak mulai tumpah nerima pelajaran konstruksi rangka batang. Nathan tiba tiba nanya..
"si denzi mana?"
"lah kan kakinya patah"
"yee gua ngertii maksudnya gimanee"
"ngga tau tuh katanya minggu depan mau kesini sih"

Fyi, temen terbaik kami, denzi, yg pernah aku post dibawah itu, kakinya patah. Kaya sinetron. Tanggal 29 kmaren dia ke jakarta buat ngasih surprise pacarnya yg ultah. Pulang dari ngasih surprise dia ditabrak sama orang yg kayanya lagi mabok. Alhasil kaki kanannya engkelnya dislokasi, tulangnya patah dan ada yg retak. Lumayan.....

"cewenya pasti ngerasa bersalah banget", sambung nathan lagi
"iyalah, dan emang iya"
"denzi dapet apa coba? Dia berkorban banyak banget"
"dapet cewenya seneng"
"dapet cewenya seneng doang kan? Cewenya yg seneng. Dia ngorbanin kaki, uang, orang tua..."
"kuliah", sahutku
"nah kuliah, temen temennya disini. Cewenya? Hidup emang ga adil coy"
"............" aku ngebatin, adil cuma kita gatau...

"kamu pernah mikir ga sih misalkan aku bilang kamu disini aja jgn kemana mana, terus kamu pergi, ketabrak, meninggal. Terus seandainya kamu masih ada disini dan ga pergi?"
"tetep aja mati than, kita ga bisa pergi dari kematian"
"tapi yg bilang lo jgn pergi itu pasti berandai andai kalo lo ga pergi kan?"
Oke logat lo gue nya keluar....
"ya mau gimana. Harusnya emang ga pake kata harusnya, seandainya, misalkan..."
"itu berarti kita kaya ngga percaya sama rencana Tuhan ngga sih din? Kita ngga percaya Tuhan yg ngatur hidup mati kita"
"takdir ada yg bisa diubah ada yg engga than, kalo lo ngasih contohnya matiya dimana mana lo bakal tetep mati. Kalo contoh lain, gue gatau, mungkin iya mungkin engga. Rahasia Tuhan...."

Kemudian tetep ga fokus sama kuliahnya.............



Denzi, get well soon. Cepet jalan ya. Nanti kita main lagi sama semuanya. Kamu omdo deh, katanya cuma sampe senin doang. Aku udah ketemu beberapa senin dan kamu belum datang. Semua orang nanyain kamu dan kita capek jawab dengan ketidaktauan kita........

No comments:

Post a Comment